Mahasiswa Arsitektur UII Mendapatkan Penghargaan Internasional BCI Asia Awards

http://fcep.uii.ac.id/images/2017/juni/award/foto%20asia%20award.jpg

FuturArc Prize 2017, adalah sebuah ajang kompetisi Arsitektur Internasional dengan rancangan desain skala urban, yang menjadi incaran para mahasiswa arsitektur serta professional architect untuk mengikuti kompetisi ini. Hanya mimpi di awal semester untuk bisa ikut dan bahkan bisa mendapatkan award.

Diawal sebuah ide sederhana tentang penataan bantaran sungai yang diolah dalam jangka waktu tertentu di akhir tahun 2016 lalu, berhasil mendapatkan kategori Citation Awards, FuturArc Prize 2017 sebuah ajang bergengsi, kompetisi arsitektur dengan kategori student dan profesional, dengan lingkup peserta, di seluruh dunia dengan lokasi perancangan berada di Asia. Dan akhirnya Alhamdulillah mendapatkan kesempatan penghargaan internasional BCI Asia Awards bersama para mahasiswa arsitektur di seluruh dunia, developer dan arsitek Profesional.

Mereka adalah para mahasiswa arsitektur Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII)  Nizar Caraka Trihanasia (13512025), Muhammad Alim Hanafi (14512074), Kartini Lestari Irianto (13512119), dan Yushna Septian Adyarta (13512190).

Yushna bersyukur meskipun merit citation Award tapi alhamdulillah bisa mewakili UII di level Internasional, dan tentunya juga banyak prestasi-prestasi lain yang gemilang bermunculan buat UII. Ungkapnya.

Mahasiswa Arsitektur UII Mendapatkan Penghargaan WSBE Hongkong

http://fcep.uii.ac.id/images/2017/juni/wsbe/1.jpg

Alhamdulillah 3 (tiga) mahasiswa arsitektur FTSP UII kembali mendapatkan kesempatan untuk memperoleh penghargaan Honorable Mention, WSBE Hongkong Internasional Youth Competition 2017 pada hari ini Rabu (7 Juni), dalam  sebuah kompetisi arsitektur dalam penataan lingkungan terpadu dengan konsep green dan sustainable di Hongkong.

Kompetisi yang diikuti ratusan peserta dari berbagai negara di dunia berlangsung pada 5 hingga 7 Juni 2017 di Hongkong, bersama juri beberapa profesor, perwakilan pemerintahan, praktisi hingga direktur perusahaan.

 

Demikian disampaikan Yushna Septian Adyarta (13512190) dari Hongkong melalui WhatsApp kepada Reporter tadi malam Rabu (7 Juni) dini hari.

http://fcep.uii.ac.id/images/2017/juni/wsbe/1.jpg

Yushna mengatakan bahwa konsep yang dibawa adalah sebuah konsep yang telah kami usulkan tentang penataan lingkungan dan rekayasa sosial di area bantaran sungai code Yogyakarta.

 

Kompetisi ini diikuti oleh sebuah tim yang terdiri dari Yushna Septian Adyarta (13512190), Muhammad Hardyan Prastyanto (13512033), dan Nizar Caraka Trihanasia (13512025). Karena dalam desain ini tidak sekedar hanya menata arsitektur secara fisisk saja, tapi juga mencoba untuk berkolaborasi dengan disiplin ilmu sosial maka diperlukan seorang mahasiswa dibidang itu yaitu Haidar Muhammad Tilmitsani dari Universitas Gadjah Mada. Hal ini dilakukan karena dalam menata lingkungan dibutuhkan masyarakat tak hanya sebatas fisik tapi saling berkolaborasi dengan sosial masyarakat.

 

Yushna memberikan pesan dan kesan, menikmati kehidupann hongkong beberapa hari ini, mendapatkan banyak sekali pelajaran dan pengalaman yang berharga. Mulai dari etos kerja dan budaya masyarakat hongkong tentang sistem penataan kota dan transportasi yang terintegrasi, dan tentunya tentang muslim dan suasana Ramadhan di Hongkong. Mungkin ini disembahkan kecil dari kami untuk kampus tercinta yang selama ini telah membimbingg dan memberikan bekal, hingga di akhir studi. Ungkapnya.

FTSP UII Adakan Workshop Penyiapan Proposal Penelitian DIKTI

http://fcep.uii.ac.id/images/2017/juni/workshop_dikti/2.jpg

Penelitian adalah  rangkaian kegiatan ilmiah dalam rangka pemecahan suatu permasalahan. Hasil penelitian tidak pernah dimaksudkan sebagai suatu pemecahan (solusi) langsung bagi permasalahan yang dihadapi, karena penelitian merupakan bagian saja dari usaha pemecahan masalah yang lebih besar. Penelitian sendiri berfungsi mencarikan penjelasan dan jawaban terhadap permasalahan serta memberikan alternatif bagi kemungkinan yang dapat digunakan untuk pemecahan masalah.

Berangkat dari itu Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) Sabtu (3 Juni) bertempat di Ruang Sidang Dekanat Gedung Mohammad Natsir FTSP mengadakan workshop penyiapan proposal penelitan dari DIKTI yang diikuti lebih dari 30 (tiga puluh) dosen FTSP.

Hadir dalam workshop Dekan FTSP UII (Dr.-Ing.Ir.Widodo, M.Sc) dan Wakil Dekan (Setya Winarno, Ph.D), dan Dr.Yulianto Purwono Prihatmaji, ST., MT selaku narasumber.

Dalam paparannya Yulianto Purwono Prihatmaji mengatakan bahwa perguruan tinggi dengan Predikat Unggul (Excellent) merupakan perguruan tinggi yang mempunyai sumber daya pengabdian kepada masyarakat yang sangat baik, telah menerapkan sistem penjaminan mutu dalam pengelolaan pengabdian kepada masyarakat, produktivitas luaran pengabdian kepada masyarakat yang sangat tinggi dengan reputasi nasional dan internasional dan telah dimanfaatkan oleh stakeholders. Perguruan tinggi dengan predikat ini seharusnya mampu menghasilkan unit bisnis dari produk intelektual perguruan tingginya sehingga dapat menghasilkan revenue generating secara mandiri untuk meningkatkan kualitas kinerja perguruan tinggi.

 

Oleh karenanya Yulianto mengajak kepada segenap peserta workshop untuk berupaya membuat proposal penelitian yang ditawarkan oleh DIKTI dengan penyediaan dana yang sangat besar, sedangkan upload terakhir dapat terakses sampai dengan 12 Juni yang akan datang.

Yosi Mutiara Teknik Lingkungan UII Menyulap Limbah Puntung Rokok Menjadi Penyimpan Energi

Limbah puntung rokok mempunyai  manfaat yang dapat dirubah menjadi alat yang dapat dimanfaatkan untuk penyimpanan energi. Kemanfatan ini muncul dari hasil uji coba segenap mahasiswa Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia yang menyulap limbah puntung rokok menjadi penyimpan energi. Sehingga puntung rokok yang berserakan dihalaman jalan maupun di tempat sampah  banyak terkurangi  yang terbuang dengan sia sia.

Uji coba yang digagas oleh  Yosi Mutiara Pertiwi (13513175)dan anggotanya  mencoba  menyulap limbah puntung rokok menjadi penyimpan energi  atau Powerbank. Limbah puntung rokok ini diolah dengan metode khusus yang dapat menghasilkan sejumlah energi  listrik.   

Demikian dikatakan Yosi ketika berkunjung ke Humas FTSP UII Rabu (31 Mei) selepas mendaftarkan diri sebagai calon wisudawati periode Juli yang akan datang. Yosi menambahkan bahwa dirinya beserta beberapa teman timnya Arga Batara Sakti (13513096) , Ulfa Nur Hanifah (13513202), dan salah seorang temannya dari elektro  membuat suatu  powerbank dibutuhkan sekitar 900 (sembilan ratus) puntung rokok atau sekitar 6 (enam) ons puntung rokok. Tim ini bisa memanfaatkan 900 puntung rokok yang bisa diolah menjadi alat penyimpan energi  yang pada dasarnya menjadi racun di muka bumi.

http://fcep.uii.ac.id/images/2017/mei/puntung_rokok/2.jpg

Yosi menambahkan, memang puntung rokok ini harus melalui  proses pembakaran sebelumnya selama 6 (enam) jam guna memisahkan zat yang terkandung di dalamnya. Pembakaran tidak mempan dengan menggunakan kompor, namun pembakaran ini harus menggunakan kayu bakar  kering, dan hasilnya  berupa arang karbon  yang digunakan untuk mengisi powerbank. Di dalam puntung rokok terdapat zat selulosa asetat yang mengandung karbon, dan  karbonnya itu sendiri merupakan penghantar listrik yang paling baik dan mampu menyimpan energi seperti baterei.

Menurut dia puntung rokok sebelumnya dibersihkan terlebih dahulu dengan  tangki drum,  selanjutnya dibersihkan proses pembakaran. Setelah dirakit  powerbank dapat menghidupkan lampu selama beberapa waktu, dan supaya  lebih tahan lama dipakai menghidupi peralatan elektronik dengan daya yang lebih besar.

Pengumpulan puntung rokok dilakukan  di sekitar lingkungan kampus, hingga mengaisnya di bak bak sampah yang ada selama 3 (tiga) bulan guna mendapatkan 900 puntung rokok. Kami beserta anggota tim tidak pernah patah semangat dan menyerah untuk mewujudkan ide ini.

Kesan dan pesan Yosi kepada reporter di kantor humas adalah janganlah putus semangat sebelum mencoba, karena limbah puntung rokok menjadi masalah, sebab  masa penguraiannya yang cukup lama dan terdapat berbagai zat berbahaya yang dikandungnya, oleh karenanya daripada berbahaya lebih baik kita manfaatkan. Ungkap Yosi yang berpredikat Cum Laude.

Songsong Ramadhan Dekan FTSP UII: Tiga Hal Mengubah Hidup Menjadi Pribadi Muslim Sejati

http://fcep.uii.ac.id/images/2017/mei/songsong/img_8893.jpg

Al-Qur’an dan Hadits adalah dua pusaka Rasulullah SAW yang harus selalu dirujuk setiap muslim dalam segala aspek kehidupan. Satu dari sekian aspek kehidupan yang sangat penting adalah pembentukan dan pengembangan pribadi muslim. Pribadi muslim yang dikehendaki Al-Qur’an dan sunnah adalah pribadi yang saleh. Pribadi yang sikap, ucapan dan tindakannya terwarnai oleh nilai-nilai yang datang dari Allah SWT.

 

http://fcep.uii.ac.id/images/2017/mei/songsong/img_8885.jpg

Persepsi atau gambaran masyarakat tentang pribadi muslim memang berbeda-beda. Bahkan banyak yang pemahamannya sempit sehingga seolah-olah pribadi muslim itu tercermin pada orang yang hanya rajin menjalankan Islam dari aspek ubudiyah-nya saja.

Tiga hal yang menjadikan orang akan dapat memperbaiki diri yang lebih jauh lebih baik sebelumnya, yaitu orang yang diberi sakit oleh Allah SWT., orang yang berhaji, dan orang yang melaksanakan ibadah puasa ramadhan.

Demikian kata sambutan Dekan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) Dr.-Ing.Ir.Widodo, M.Sc, dalam pengajian songsong ramadhan segenap dosen, tenaga kependidikan, dan mahasiswa FTSP UII  Jum’at (26 Mei) bertempat di hall Gedung Mohammad Natsir FTSP UII Jl.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta.

Lebih lanjut Dekan FTSP UII mengatakan, seseorang yang diberi ujian sakit oleh Allah SWT, inysa allah dibalik penyakit yang diderita, tentu mengandung hikmah yang sangat berharga bagi si penderita khususnya dan bagi orang lain pada umumnya. Allah SWT pasti menyimpan hikmah di balik setiap sakit yang dialami. Allah SWT menakdirkan kita untuk sakit, pasti ada alasan tersendiri yang menjadi penyebab semua itu. Tidak mungkin Allah SWT melakukan sesuatu tanpa sebab yang mendahuluinya atau tanpa hikmah di balik itu semua. Nah orang yang baru diberi ujian sakit oleh Allah SWT tentu saja akan dapat memperbaiki dirinya jauh lebih baik lagi untuk mengubah hidup mejadi pribadi muslim sejati.

Ibadah haji juga merupakan ibadah untuk mengubah hidup menjadi pribadi muslim yang jauh lebih baik dari sebelumnya, yakni gerakan menuju kesempurnaan, kebaikan, keindahan, pengetahuan, kekuatan, nilai dan fakta faktanya. Apalagi ramadhan adalah bulan yang sangat bermakna yang kesemuanya bermuara kepada kemenangan, yaitu kemenangan muslim yang berpuasa dalam melawan hawa nafsu, egois, keserakahan, dan ketidak jujuran, yang semuanya berpangkal untuk memperbaiki diri menjadi insan yang jauh lebih baik.

 http://fcep.uii.ac.id/images/2017/mei/songsong/img_8940.jpg

Sementara pengasuh Pondok Pesantren (PP) difabel mental Ainun Yaqin Gunung Kidul (Ustadz Isma Al-Matin) mengungkapkan dalam menghapi ramadhan ini mengajak untuk menjadi muslim sejati dengan melakukan tindakan tindakan positif dari yang sebelumnya kurang baik menjadi lebih baik lagi, seperti halnya ulat yang diutus oleh Allah SWT.berubah menjadi kepompong, dan akhirnya menjadi kupu kupu di alam terbuka.

Guru Isma (nama panggilan) mengatakan, ulat adalah hewan yang ditakuti dan menjijikkan bagi seseorang, bahkan tempat berlindungnya di dedaunan atau perkayuan,  yang juga memiliki sfat tidak baik merusak barang barang. Namun setelah ulat berupaya berubah menjadi kupu kupu bentuk dan sifatnya berubah menjadi lebih baik yaitu banyak disukai orang, warnanya menyenangkan, bahkan membantu dan menguntungkan orang lain.

Artinya bahwa yang dulunya dipandang menjadi insan yang jelek dan merugikan, namun setelah berubah menjadi hewan kupu kupu mengubah dirinya menjadi insan yang baik dan membatu insan lainnya. Ungkapnya.

Diakhir tausyiah Ustadz Isma Al-Matin mengajak kepada seluruh jamaah yang hadir untuk bersungguh sungguh dalam menjalankan ibadah di bulan suci Ramadahan guna menuju insan muttaqin.