Sepuluh Mahasiswa Teknik Lingkungan FTSP UII Ke Jepang Belajar Teknologi dan Solar Cell

Sepuluh  mahasiswa Program Studi Teknik Lingkungan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII)  masing masing Dio Prananda Dwi Ramdhani (13513140), Desy Budiarti (13513026), Baiq Raudatul Jannah (13513190), Arga Nayesha Amalia (13513081, Meutia Fakhriah Basuki (13513060), Fauzi Farid Muttaqien (13513144), Luthfia Rakhma Widyastuti (14513112), Siti Sevina Nurlitha (14513036), Dwita Subhi Ramadhani (14513121), dan Cahyo W (14513155), serta  didampingi Kepala Pusat Studi Lingkungan UII (Eko Siswoyo, Ph.D.) berangkat ke Tokyo Jepang yang merupakan bagian implementasi  dari kerjasama yang telah terjalin  antara  Tokyo University of Science  Jepang dengan Pusat Studi Lingkungan UII.

Kegiatan serupa  sudah dilakukan secara rutin setiap tahunnya  oleh mahasiswa Teknik Lingkungan UII, yang mendapat kesempatan untuk diundang dalam program belajar yang diselenggarakan oleh universitas negeri sakura. Keberangkatannya  ini diperoleh melalui hibah yang diperoleh dari lembaga Japan Science and Technology (JST) agency,  dalam Sakura Science Program yang berlangsung di Tokyo University of Science yang berlangsung pada  tanggal 7 hingga 14 November 2017 mendatang.

Selama berada di Jepang, kegiatan para mahasiswa akan banyak berkutat pada praktik dan kunjungan ke beberapa laboratorium yang ada di Tokyo University of Science. Mereka akan dibimbing oleh Prof. Kazuo Umemura selaku host program. Selain itu  juga akan berkunjung ke beberapa industri dan pusat riset yang fokusnya pada nano teknologi dan solar cell.  Dua  bidang ini merupakan bagian dari masa depan teknologi hijau.

Selama ini pihaknya selalu menjalin hubungan baik dengan lembaga pendidikan dan para akademisi di Jepang. Karena hal itu sangat bermanfaat dalam memberi peluang para mahasiswa untuk belajar teknologi maju dan juga meningkatkan kesempatan memperoleh beasiswa jenjang master di Jepang.

Sementara Dekan FTSP UII (Dr.-Ing.Ir.Widodo, M.Sc ) berharap  untuk meningkatkan internasionalisasi di fakultas, karena hal ini salah satunya didorong melalui kerjasama yang intens dengan berbagai universitas di Jepang. Di samping Tokyo University of Science, FTSP UII  juga telah erat berhubungan dengan universitas lain, seperti Gifu University dan Hokkaido University.

Jadikan AMI 2017 Sebagai Proses Improvement

Audit Mutu Internal (AMI) adalah  proses penilaian dan evaluasi terhadap standar mutu pengelolaan sebuah institusi Perguruan Tinggi) secara konsisten dan berkelanjutan.  Usaha-usaha berkelanjutan yang dilakukan untuk mengembangkan dan memperbaiki  pelayanan ataupun proses (Improvement) tentu dilakukan dari AMI ke AMI berikutnya. Usaha ini guna mencari dan mendapatkan bentuk terbaik yang dihasilkan, yang memberikan solusi terbaik bagi masalah yang ada, yang hasilnya akan terus bertahan dan bahkan berkembang menjadi lebih baik lagi.

Demikian Wakil Dekan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) Setya Winarno, Ph.D dalam kata sambutan Pembukaan AMI FTSP UII bertempat di Ruang Sidang Dekanat lantai 2 Gedung Mohammad Natsir Jl.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta yang  berlangsung Jum’at (3 November).

Selaku Leat Auditor Wahyudi Budi Pramono, ST., M.Eng mengatakan bahwa borang AMI sekarang ini relatif  baru baik borang Fakultas, Prodi, Koordinator Laboratorium, Laboratorium, maupun unit unit atau Divisi divisi. Hal ini sebagai informasi bahwa jumlah cacah borang lebih sedikit bilamana dibandingkan sebelumnya, akan tetapi penunjang dan bukti buktinya tetap berjumlah banyak. Sebelumnya FTSP selalu baik hasilnya, mudah mudahan dapat dipertahankan lagi.

Wahyudi beserta 12 (dua belas) auditor  berharap semoga AMI ini dapat menghasilkan yang terbaik, dan jadikanlah AMI ini sebagai sistem. AMI memotret diri kita selama satu tahun yang lalu sesuai dengan MERCY OF GOT sehingga bisa melihat kelemahannya dan dapat segera memperbaikinya. Oleh karena itu AMI yang akan berlangsung selama 2 (dua) sampau 4 (empat) hari ini bilamana nantinya terjadi temuan-temuan diminta untuk segera menyampaikan analisis penyebabnya dan langsung disampaikan kepada auditor. Ungkapnya.

Dengan Akreditasi Internasional FTSP UII Perkuat Mutu Pendidikan

Era globalisasi tidak dapat dihindari, namun harus dihadapi. Indonesia Accreditation Board for Engineering Education (IABEE)  merupakan sebuah antisipasi dari hal tersebut. Akreditasi bukan menjadi tujuan utama kita, namun sebagai alat pendorong mutu dan yang paling penting bagaimana kita dapat membuktikkan bahwa kita layak mendapatkan akreditasi internasional.

Undang Undang (UU) seluruh tenaga kerja yang bergerak di bidang konstruksi harus mempunyai sertifikat atau harus menuggu 1 (satu)  tahun, sehingga diharapkan IABEE menjadi pondasi lulusan untuk memasuki jenjang profesional.

Demikian disampaikan Dekan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) Dr.-Ing.Ir.Widodo, M.Sc dalam acara penyerahan simbolis sertifikat akreditasi oleh Ketua Komite Eksekutif IABEE, Dr. Ir. Illah Sailah, MS kepada FTSP UII.

Ia menambahkan, FTSP UII  sebelumnya berhasil meraih akreditasi internasional dari Japan Accreditation Board for Engineering Education (JABEE), Program Studi Teknik Sipil, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Islam Indonesia kembali memperoleh pengakuan serupa. Kali ini akreditasi diterima dari Indonesia Accreditation Board for Engineering Education (IABEE).

IABEE merupakan sebuah lembaga indipenden bagian dari lembaga Persatuan Insinyur Indonesia untuk mengembangkan mutu dalam pengelolaan pendidikan tinggi teknik. IABEE dibentuk dengan pembinaan JABEE yang telah berstatus sebagai penandatanganan Washington Accord. IABEE diakui di Indonesia oleh Kemenristekdikti sebagai badan yang bertanggungjawab terhadap akreditasi program studi di bidang teknik, teknologi dan komputasi. Tutup Widodo.

Sertifikat akreditasi diserahterimakan secara simbolis oleh Ketua Komite Eksekutif IABEE, (Dr. Ir. Illah Sailah, MS)  kepada  Rektor UII  (Nandang Sutrisno, SH., M.Hum., LLM., Ph.D), yang selanjutnya diserahkan kepada Dekan FTSP UII. Penyerahan sertifikat   dihadiri dan disaksikan oleh  Wakil Rektor III UII (Ir. Agus Taufiq, M.Sc), Ketua Program Studi Teknik Sipil UII (Miftahul Fauziah, ST., MT., Ph.D),  Direktur Eksekutif Manager JABEE (Dr. Yasehuki Ausema), serta Dekan dekan dilingkungan UII di Auditorium Gedung Mohammad Natsir FTSP UII Jl.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta Rabu (1 November).

Ketua Komite Eksekutif IABEE, (Dr. Ir. Illah Sailah, MS) meng-apresiasi atas upaya UII dalam hal pengajuan akreditasi internasional. Kompetisi SDM Nasional saat ini menjadi tantangan ketika dihadapkan dengan SDM asing. Lulusan profesi dalam negeri lebih sedikit dibanding lulusan profesi luar negri. Ke depan tantangan lebih kompleks sehingga SDM kita harus lebih adaptif dan kreatif bukan hanya ordinary namun extraordinary, sehingga nantinya kami harapkan yang dihasilkan oleh UII harus extraordinary dan menopang sustainability.

Terdapat 3 (tiga) hal yang dapat menopang sustainability yaitu  kompetensi atau kapasitas, inovasi dan pemahaman tentang entrepreneur. Di dalam kurikulum,  juga harus mengadopsi 7 (tujuh) tujuh kriteria SDGs. Kita harus menjadi negara terpandang, IABEE menjadi salah satu caranya karena pengakuan luar negri khususnya dibidang ini dari Washington Accord, dan IABEE sudah berstatus dalam penandatanganan perjanjian tersebut. Ungkapnya.

Sementara Rektor UII  (Nandang Sutrisno, SH., M.Hum., LLM.,Ph.D)  berharap Program Studi di UII yang lainnya dapat belajar dari Program Studi di FTSP UII agar mendapatkan akreditasi serupa. Atas nama Pimpinan Universitas saya mengucapkan selamat kepada Program Studi Teknik Sipil khususnya dan FTSP pada umumnya. Semoga akreditasi internasional dapat merata ke seluruh Program Studi yang ada di UII. Aamiin

ILT 2017 FTSP UII Terbitkan Presenter dan Paper Pemakalah Terbaik

best paper

Konferensi Nasional Inovasi Lingkungan Terbangun (ILT) 2017 bertajub Mewujudkan Infrastruktur yang Berkeadilan   digelar Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) dalam rangka  Milad FTSP UII ke-53 (lima puluh tiga) telah usai. Milad ke-53 FTSP UII yang jatuh 12 Oktober 2017 dengan kado yang sangat istimewa, yaitu telah diraihnya 3 (tiga) prestasi Program Studi (Prodi) S1 dalam meraih akreditasi internasional.

Program Studi Teknik Sipil meraih akreditasi internasional dari Japan Accreditation Board for Engineering Education (JABEE),  Program Studi Arsitektur dan Profesi Arsitektur meraih akreditasi internasional dari Korean Architectural Accrediting Board (KAAB), dan Prodi Teknik Lingkungan mendapatkan akreditasi internasional  dari Accreditation Board of Engineering and Technology (ABET) USA.

 

Konferensi Nasional diikuti oleh 77 (tujuh puluh tujuh) pemakalah di seluruh Indonesia yang terbagi menjadi presenter dan paper makalah, yang masing masing  dipilih menjadi 3 (tiga) pemenang terbaik berdasarkan kriteria panitia ILT dengan nama nama sebagai berikut.

Presenter atau pemakalah terbaik terdiri dari Juara I Siti Aminah (Paper ID 21, Judul: Ekologi Sosial dan Koalisi Mesin Pertumbuhan dalam Dilema Kebijakan Kota Surabaya), Juara II Okto Risdianto Manullang (Paper ID 49, Judul: Konsep Pengembangan Lintas Penyeberangan di Kabupaten Kepulauan Anambas Provinsi Kepulauan Riau), dan Juara III Khaidir Syaihan Z.M (Paper ID 49, Judul: Pengelolaan Sampah Plastik Sebagai Bahan Bakar Alternatif).

best presenter

Sedangkan paper atau pemakalah terbaik terdidi dari Juara I Paper ID 71, Judul: Analisis Penentuan Status Mutu Air dengan Metode Pollution Index dan NSF-Water Quality Index di Sungai Opak(Penulis: Taufik Hidayat Nugraha Anwar, Adam Rus Nugroho, Hudori), Juara II Paper ID 55, Judul: Citra Kawasan Manahan, Solo(Penulis Andi Dwi Nugroho, Ita Dwijayanti), dan Juara III  Paper ID 49, Judul: Konsep Pengembangan Lintas Penyeberangan di Kabupaten Kepulauan Anambas Provinsi Kepulauan Riau (Penulis: Okto Risdianto Manullang).

Kepadanya diberikan penghargaan sebagaiumana mestinya dari panitia. Selamat dan Sukses.