- Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Islam Indonesia Struktur Hidro Beton Manajemen Konstruksi Geoteknik Transportasi Arsitektur Teknik Lingkungan - Yosi Mutiara Teknik Lingkungan UII Menyulap Limbah Puntung Rokok Menjadi Penyimpan Energi

Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Islam Indonesia Struktur Hidro Beton Manajemen Konstruksi Geoteknik Transportasi Arsitektur Teknik Lingkungan

Yosi Mutiara Teknik Lingkungan UII Menyulap Limbah Puntung Rokok Menjadi Penyimpan Energi Print E-mail
Wednesday, 31 May 2017

Limbah puntung rokok mempunyai  manfaat yang dapat dirubah menjadi alat yang dapat dimanfaatkan untuk penyimpanan energi. Kemanfatan ini muncul dari hasil uji coba segenap mahasiswa Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia yang menyulap limbah puntung rokok menjadi penyimpan energi. Sehingga puntung rokok yang berserakan dihalaman jalan maupun di tempat sampah  banyak terkurangi  yang terbuang dengan sia sia.

Uji coba yang digagas oleh  Yosi Mutiara Pertiwi (13513175)dan anggotanya  mencoba  menyulap limbah puntung rokok menjadi penyimpan energi  atau Powerbank. Limbah puntung rokok ini diolah dengan metode khusus yang dapat menghasilkan sejumlah energi  listrik.   

Demikian dikatakan Yosi ketika berkunjung ke Humas FTSP UII Rabu (31 Mei) selepas mendaftarkan diri sebagai calon wisudawati periode Juli yang akan datang. Yosi menambahkan bahwa dirinya beserta beberapa teman timnya Arga Batara Sakti (13513096) , Ulfa Nur Hanifah (13513202), dan salah seorang temannya dari elektro  membuat suatu  powerbank dibutuhkan sekitar 900 (sembilan ratus) puntung rokok atau sekitar 6 (enam) ons puntung rokok. Tim ini bisa memanfaatkan 900 puntung rokok yang bisa diolah menjadi alat penyimpan energi  yang pada dasarnya menjadi racun di muka bumi.

http://fcep.uii.ac.id/images/2017/mei/puntung_rokok/2.jpg

Yosi menambahkan, memang puntung rokok ini harus melalui  proses pembakaran sebelumnya selama 6 (enam) jam guna memisahkan zat yang terkandung di dalamnya. Pembakaran tidak mempan dengan menggunakan kompor, namun pembakaran ini harus menggunakan kayu bakar  kering, dan hasilnya  berupa arang karbon  yang digunakan untuk mengisi powerbank. Di dalam puntung rokok terdapat zat selulosa asetat yang mengandung karbon, dan  karbonnya itu sendiri merupakan penghantar listrik yang paling baik dan mampu menyimpan energi seperti baterei.

Menurut dia puntung rokok sebelumnya dibersihkan terlebih dahulu dengan  tangki drum,  selanjutnya dibersihkan proses pembakaran. Setelah dirakit  powerbank dapat menghidupkan lampu selama beberapa waktu, dan supaya  lebih tahan lama dipakai menghidupi peralatan elektronik dengan daya yang lebih besar.

Pengumpulan puntung rokok dilakukan  di sekitar lingkungan kampus, hingga mengaisnya di bak bak sampah yang ada selama 3 (tiga) bulan guna mendapatkan 900 puntung rokok. Kami beserta anggota tim tidak pernah patah semangat dan menyerah untuk mewujudkan ide ini.

Kesan dan pesan Yosi kepada reporter di kantor humas adalah janganlah putus semangat sebelum mencoba, karena limbah puntung rokok menjadi masalah, sebab  masa penguraiannya yang cukup lama dan terdapat berbagai zat berbahaya yang dikandungnya, oleh karenanya daripada berbahaya lebih baik kita manfaatkan. Ungkap Yosi yang berpredikat Cum Laude.

 
< Prev   Next >