FTSP UII Ngunduh Pertemuan IKI Tampil Beda

Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Dalam rangka menjalin silaturrahmi sekaligus memperkuat ukhuwah Islamiyah di antara keluarga besar Ikatan Keluarga Ibu-ibu (IKI) Universitas Islam Indonesia (UII) mengadakan pertemuan  di Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) UII, hari Jum’at (20 April) di Hall Gedung Mohammad Natsir. Pertemuan yang diselenggarakan secara kontinyu dihadiri oleh ibu-ibu dan istri dewan dosen dan  tenaga kependidikan UII yang sekaligus memperingati hari Raden Ajeng Kartini.

Tanggal 21 April adalah tanggal kelahiran Raden Ajeng  Kartini. Bangsa Indonesia memperingatinya sebagai tonggak sejarah lahirnya seorang wanita Indonesia yang berjuang untuk kaumnya, wanita Indonesia. Namun, satu hal yang jarang diungkapkan, bahkan terkesan disembunyikan dalam catatan sejarah, adalah usaha Raden Ajeng  Kartini untuk mempelajari Islam dan mengamalkannya, serta bercita-cita agar Islam disukai. Sesungguhnya RA.Kartini merupakan Muslimah sejati, dikala itu Raden Ajeng Kartini mempelajari Al Qur’an hingga di Juz 10. Demikian dituturkan Ketua IKI FTSP UII (Ir.Tuti Anuriyah Widodo) dalam sambutan IKI UII.

Ia memberikan apresiasi kepada ibu-ibu yang telah hadir dalam pertemuan ini dengan tampil beda, disamping hari ini pertemuan rutin IKI UII juga sekaligus memperingati hari Raden Ajeng Kartini.  

Sementara Ibu Wakil Rektor II UII   (Ibu Nur Feriyanto) mewakili Ibu Rektor menyampaikan ungkapan terima kasih atas terselenggranya acara ini. Kita tahu bahwa setiap tanggal 21 April selalu diperingati sebagai Hari Raden Ajeng Kartini, ini merupakan wujud penghargaan Negara kepada pahlawan yang selalu memperjuangkan kesetaraan antara kaum pria dan wanita.  

Siapa yang tidak kenal dengan Pahlawan wanita asal Jepara, Raden Ajeng Kartini. Dia dikenal dengan sebagai pahlawan yang memperjuangkan kaum wanita, meski menempuh banyak tantangan oleh keluarga dan lingkungannya. Ungkapnya.

Sementara kultum disampaikan oleh Dr.Ir.Sri Amini Yuni Astuti., MT (dosen Teknik Sipil FTSP UII) dengan thema berbahkti kepada orang tua. Seorang anak, meskipun telah berkeluarga, tetap wajib berbakti kepada kedua orang tuanya. Kewajiban ini tidaklah gugur bila seseorang telah berkeluarga. Namun sangat disayangkan, betapa banyak orang yang sudah berkeluarga lalu mereka meninggalkan kewajiban ini.  

Jalan yang haq dalam menggapai ridha Allah ‘Azza wa Jalla melalui orang tua adalah birrul walidain. Birrul walidain berbakti kepada kedua orang tua,  merupakan salah satu masalah penting dalam Islam. Di dalam Al-Qur’an, setelah memerintahkan manusia untuk bertauhid, untuk berbakti kepada orang tuanya. “Dan Rabb-mu telah memerintahkan agar kamu jangan beribadah melainkan hanya kepada-Nya dan hendaklah berbuat baik kepada ibu-bapak. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya perkataan ah dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik”. (Surat al-Israa’ ayat 23).  

Selesainya kultum dilanjutkan dengan lomba pembacaan surat puisi Raden Ajeng Kartini dan lomba pakaian adat, sekaligus pembagian hadiah para pemenang lomba.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.