Raker FTSP UII Targetkan Penguatan Nilai, Menjulangkan Inovasi dan Melebatkan Manfaat

Akhir September tahun ini, Raker (Rapat Kerja)  ditingkat Universitas telah dilaksanakan sebagai bahan refleksi 4 (empat) tahun kepemimpinan serta media pembahasan rencana pengembangan program ke depan. Banyak yang menjadi bagian dari Rencana Strategis yang ditetapkan, perlu diketahui tidak mudah untuk dilaksanakan. Beragam tantangan telah secara nyata dihadapi dan masih akan banyak lagi yang perlu di  perbaiki. Hal ini menunjukkan bahwa komitmen kita bersama dalam mewujudkan cita-cita Universitas sebagai rahmatan lil ‘alamin.

Demikianlah kata sambutan Wakil Rektor IV Universitas Islam Indonesia (UII) Ir. Wiryono Raharjo,Ph.D   dalam Rapat Kerja (Raker) Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) UII Jum’at  (5 Oktober) di Edilwess Meeting Room The Rich Jogja Hotel Jl.Magelang Km.6 Nomor 18,Yogyakarta.

Wakil Rektor  IV UII dalam menyampaikan arahannya mengatakan, secara umum Universitas Islam Indonesia (UII) mempunyai arah kedepan mengggunakan system Digitalisasi. Dengan tema Digitalisasi Universitas, Menguatkan Nilai, Menjulangkan Inovasi, Melebatkan Manfaat. Rencana Strategis yang pertama adalah penguatan nilai dasar ke-Islaman dan pengembangan kapasitas internal. Sedangkan Rencana Strategis yang kedua adalah menjulangkan inovasi berkelanjutan untuk membangun rekognisi internasional, serta melebatkan manfaat melalui perluasan jangkauan jejaring dan peningkatan dampak dalam Rencana Strategis ketiganya.

Wakil Rektor IV UII menambahkan dalam arahannya bahwa, hal tersebut terangkum dalam Recana Strategis (Renstra) UII 2018-2022 yang kemudian dibingkai dalam sebuah tema “Gigitalisasi Universitas “. Oleh karena itu masing-masing Fakultas untuk tetap menjadikan Renstra Universitas sebagai dasar dalam membentuk dan menjalankan program-program itu.  Ungkapnya.

Rapat Kerja yang dihadiri oleh  Wakil Rektor IV UII (Ir. Wiryono Raharjo, Ph.D), Dekan FTSP UII (Miftahul Fauziah,  Ph.D), Wakil Dekan 1 FTSP UII (Dr.Ir. Kasam, MT), Wakil Dekan 2 FTSP UII (Dr.Ir.Revianto B.Santosa, M.Arch) seluruh Ketua dan Sekretaris Jurusan, Ketua dan Sekreratis Program Studi  dilingkungan FTSP UII, dewan dosen FTSP UII dan para Kepala Divisi di lingkungan FTSP UII.

Sementara Dekan FTSP UII (Miftahul Fauziah, Ph.D), menyampaikan usulan program kerja dan sasaran strategis FTSP UII empat tahun mendatang. Penguatan nilai nilai dasar ke-Islaman dan pengembangan kapasitas internal, menjulangkan inovasi berkelanjutan, serta melebatkan manfaat melalui perluasan jangkauan jejaring.

Dekan FTSP UII menambahkan, FTSP UII yang saat ini memiliki kekuatan penjaminan mutu yang handal, ketiga Prodi Sarjana sudah teraktreditasi internasional, kiprah alumni telah diakui oleh masyarakat, memiliki keunggulan lokal genius dan aniqueness berupa keislaman pengembangan pemukiman dan infrastruktur yang cerdas lestari dan tanggap bencana, sarana prasarana pendidikan yang baik, bahkan memiliki laboratorium yang telah bersertifikasi internasional, namun FTSP juga masih memiliki beberapa kelemahan atau kekurangan yang harus kita tangani secara serius, misalnya belum meratanya riset dan publikasi, implementasi nilai keislaman belum merata, dan belum optimalnya pemanfaatan Teknologi Informasi (TI) untuk penjaminan mutu pendidikan publikasi dan tata kelola organisasi.

Kami berharap Rapat Kerja ini berjalan dengan baik dan lancar dapat menelorkan hasil yang maximal dalam memecahkan beberapa kelemahan dan menutup kekurangan yang ada. Pintanya.

Rapat kerja 2 (dua) hari Jum’at dan Sabtu (5 dan 6 Oktober) terbagi menjadi 3 (tiga) komisi. Komisi 1 membahas menguatkan nilai, Penguatan nilai dasar keislaman dan pengembangan kapasitas internal. Komisi 2 membahas  menjulangkan inovasi, mendorong inovasi berkelanjutan, serta komisi 3 membahas melebatkan manfaat, melalui perluasan jangkauan jejaring dan peningkatan dampak ((Akselerasi implementasi dan smart actualization pendidikan berbasis capaian (outcome based education) dan Akselerasi pengembangan jangkauan institusional (institutinal outreach) dan dakwah islamiyah)).

,

Kuliah Umum Arsitektur UII Hadirkan Andra Matin

Selasa (2 Oktober), Jurusan Arsitektur Fakultas Teknuk Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) menggelar Kuliah Umum bertempat di Auditorium Prof. Dr. Abdulkahar Mudzakkir Jl.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta. Kuliah Umum bertajub  “Regionalism Spirit in Global Era Blimbingsari Airport, Banyuwangi, East Java Indonesia”, menghadirkan seorang arsitek kondang di Indonesia (Andra Matin).

Andra Matin menyampaikan, bahwa Bandara Banyuwangi merupakan bandara yang akan dibangun kecil seperti resort, sehingga penggunaan AC dapat diperkecil dan memanfaatkan sirkulasi udara yang maksimal.

Pembangunan bandara Blimbingsari di Banyuwangi menjadi topik kuliah umum, yang memiliki konsep pembangunan diterapkan modern dan tidak meninggalkan nilai lokal. Ia mulai mencari nilai-nilai lokal yang dapat diterapkan dalam desain bandara yang sedang digarap saat ini.

Rumah Osing khas Banyuwangi menjadi titik temu, dari gaya atap rumah osing dapat dimodifikasi menjadi sesuatu yang baru. Modifikasi atap rumah osing yang dilakukan dengan memotong model atap secara diagonal dan menerapkan salah satu sisinya. Penerapan gaya atap osing akan menonjolkan nilai arsitektur dan menjadi identitas Bandara Bayuwangi.

Desain atap yang dikombinasikan dengan material rumput dan atap berbahan kayu ulin meningkatkan nilai arsitektur bangunan. Kombinasi ini diterapkan untuk meningkatkan ciri khas bandara yang lokasinya dekat dengan kawasan persawahan juga dapat menyejukkan ruangan. Sehingga memperkecil penggunaan AC seperti yang diharapkan sang desainer dapat tercapai.

Ia mempersiapkan ruangan dimana masyarakat lokal masih dapat menggunakan sarung dan duduk bersila, yang memiliki tantangan  bagaimana semuanya dapat berfungsi dengan baik, namun nilai lokalnya tetap ada tidak ditinggalkan. Ungkapnya.

,

FTSP UII Gelar Distance Learning Tenaga Kerja Ahli Bidang Konstruksi

Rabu (3 Oktober) Dekan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII)  Miftahul Fauziah, ST., MT., Ph.D menyambut dengan baik kerjasama dengan Balai Penerapan Teknologi Konstruksi, Dirjen Bina Konstruksi untuk menyelenggarakan Distance Learning (pelatihan jarak jauh) bidang konstruksi.

Dipilihnya Program Studi (Prodi) Teknik Sipil serta  Teknik Lingkungan FTSP UII sebagai mitra merupakan hal yang amat sangat tepat. Karena  kedua Prodi tersebut sudah mempunyai pengakuan akreditasi internasional sehingga tidak diragukan lagi kompetensinya.

KIranya diperlkan mendorong percepatan kapabilitas tenaga kerja ahli bidang konstruksi, hal ini penting karena pembangunan infrastruktur Indonesia dinilai masih tertinggal jika dibanding negara-negara tetangga.

Demikian dituturkan Dekan FTSP UII Miftahul Fauziah, ST., MT., Ph.Db berkaitan dengan pelaksanaan program  Distance Learning (pelatihan jarak jauh) bidang konstruksi, bertempat di Auditorium Gedung Mohammad Natsir FTSP UII Jl.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta.

Acara yang dihadiri oleh  Ketua LPJK DIY (Dr.-Ing.Ir.Widodo, M.Sc) , Cakra Nagara, S.T., M.T., M.E. selaku Kepala Balai Penerapan Teknologi Konstruksi PUPR, Ir.Fitri Hadi Prabowo, MT (LPJK DIY), Dekan FTSP (Miftahul Fauziah, Ph.D), Wakil Dekan 1 (Dr.Ir.Kasam, MT),  para undangan, dan sekitar 250 (dua ratus)  mahasiswa baik Prodi Teknik Sipil maupun Teknik Lingkungan FTSP UII.

Nara sumber Cakra Nagara, ST., MT., ME selaku Kepala Balai Penerapan Teknologi Konstruksi mengatakan,  tingginya kebutuhan tenaga ahli konstruksi tidak berbanding lurus dengan masih terbatasnya tenaga kerja yang ada baik dari segi kualitas maupun kuantitas.

Saya sangat mengharapkan supaya adik-adik mahasiswa FTSP UII turut  aktif juga untuk berpartisipasi dalam pelatihan jarak jauh hingga mendapatkan sertifikat. Pelatihan ini bisa dilakukan dengan cepat tergantung dengan kesegrepan (kerajinan) mahasiswa yang bersangkutan. Karena program ini bisa diselesaikan dengan waktu kurang dari seminggu, dua minggu, dan paling lama sebulan. Selesainya pelatihan dan ujian peserta yang lulus akan mendapatkan sertifikat Distance Learning (DL) sebagai prasyarat untuk mengikuti Serfifikat Keahlian Kerja (SKA). Ungkapnya.

Sementara nara sumber Ir.Fitri Hadi Prabowo, MT menyampaikan Aplikasi berikut alur sertifikasi  Keahlian Kerja (SKA) secara rinci.