KAN Laksanakan Asesmen Survailen Dua , Laboratorium Kwalitas Lingkungan FTSP UII

Jum’at (29 Juni)  Laboratorium Kualitas Lingkungan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) di Asesmen Survailen 2 (dua), dari Komite Akreditasi Nasional (KAN) guna mempertahankan reakreditasi sebagai Laboratorium Penguji (LP) LP-476-IDN dari KAN.  Pada 18 Mei 2016 yang lalu Laboratorium Kualitas Lingkungan FTSP UII mendapatkan Reakreditasi KAN sampai dengan 17 Mei 2020, sehingga setiap tahunnya KAN melakukan Asistem Survailen sebagaimana tahun tahun sebelumnya.

Reakreditasi LP yang masa berlakunya  4 (empat) tahun ini adalah bukti bahwa Laboratorium Kualitas Lingkungan mampu menunjukkan kompetensi dan indepedensi sejak tahun 2010 kepada para pelanggan laboratorium. Dengan diraihnya reakreditasi ini Laboratoium Kualitas Lingkungan juga mendapatkan pengakuan internasional dari International Accreditation Forum (IAF), Pacific Accreditation Cooperation (PAC), Asia Pacific Laboratory Accreditation Cooperation (APLAC), dan Intemational Laboratory Accreditation Cooperation (ILAC).

Demikian disampaikan Dekan FTSP UII (Dr.Ing-Ir.Widodo, M.Sc) selaku Manajemen Puncak (MP) dalam pembukaan Asesmen Survailen di Ruang Sidang Dekanat Gedung Mohammad Natsir FTSP UII JL.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta, yang didampingi oleh Manajemen Teknik (MT) Lukman Hakim, ST., M.Si, dan Eko Siswoyo, ST., M.Sc., ES., Ph.D serta beberapa staf laboran Teknik Lingkungan. Sedangkan selaku Asesor Kepala KAN adalah Mardiana, ST., M.Biomed. dan Lukman selaku Asesor.

Widodo menambahkan, dengan didapatkannya Akreditasi tersebut Laboratorium dapat dampak positif yaitu dengan penambahan alat alat baru guna memfasilitasi mahasiswa untuk riset. Teknik Lingkungan berdiri pada tahun 1999 merupakan Program Studi paling kecil diantara Program studi Teknik Sipil dan arsitektur, namun demikian Program Studi Teknik Lingkungan termasuk Program Studi tercepat perkembangannya baik dari Akreditasi BAN PT hingga Akreditasi Internasional dari Accreditation Board for Engineering and Technology (ABET), Amerika Serikat. Ungkapnya.

FTSP UII Selenggarakan Perpisahan Dekan Wakil Dekan dan Syawalan Beserta Keluarga

Mengawali kegiatan kampus setelah beberapa saat libur Idul Fitri 1439 H – 2018 M, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) menggelar Syawalan pada Ahad (24 Juni) yang bertepatan pada 10 Syawal 1439 H bertempat di Hall Gedung Mohammad Natsir FTSP  UII Jl.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta.

Disamping syawalan, FTSP UII juga melepas beberapa calon Jamaah Haji dan perpisahan Dekan Wakil Dekan FTSP periode 2014-2018 yang dihadiri oleh Wakil Rektor I UII (Dr.Imam Djati Widodo), Dekan FTSP (Dr.-Ing.Ir.Widodo, M.Sc), Wakil Dekan FTSP (Setya Winarno, P.hD.), Dekan dan Wakil Dekan terpilih, Ketua dan Sekretaris Program Studi, dewan dosen beserta keluarga, tenaga kependidikan beserta keluarga,  purna tugas, Lembaga Mahasiswa, serta alumni FTSP tahun 1984 (Ir.Izza Nurdin).

Hikmah syawalan dan pelepasan calon jama’ah haji disampaikan oleh Ustadz Ir.H.Munichy Bachron Edrees, M.Arch. IAI., AA. Ia mengajak dan mengharapkan supaya kita meningkatkan kwalitas iman  dengan ibadah yang telah dilakukan selama sebulan penuh dalam bulan ramadhan. Syawal adalah bulan peningkatan, oleh karenanya carilah hal hal baru yang sudah dilaksanakan selama bulan Ramadhan seperti membaca Al Qur’an, sholat malam (tahajud), serta puasa sunah.

Ustadz Municy menegaskan, dengan Syawalan ikatan persaudaraan antar keluarga dapat semakin erat terjalin, dan menumbuhkan semangat persaudaraan yang mendalam. Dalam kitab suci Al-Qur’an surat Surat Al-Baqarah  ayat 133-134 Allah SWT mengingatkan manusia untuk bersegera  dalam meraih khususnya 2 (dua) dua hal, yaitu Magfirah (ampunan Allah) dan Surga yang luasnya seluas langit dan bumi. Surga ini disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa. Yaitu orang orang yang  senantiasa menginfaqkan hartanya dijalan Allah SWT. (baik ketika senang maupun krisis, susah), senantiasa mampu menahan amarahnya, dan juga senantiasa memberi maaf kepada orang lain sebelum orang lain itu meminta maafnya. Ungkapnya.

Sementara calon jama’ah haji FTSP yang dilepas adalah Suradi, S.Sos beserta istri serta Nuriman Basyori, SE. yang akan berangkat ke tanah suci pada 23 Juli 2018 yang akan datang.

FTSP UII Menggelar Pesantren Ramadhan tentang Zakat

Untuk menghidupkan bulan Ramadhan 1439 H-2018 , Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) Jum’at (8 Juni) bertempat Auditorium Gedung Mohammd Natsir UII Jl.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta  menggelar Pesantren Ramadhan bagi Dosen, Tenaga Kependidikan, dan purna tugas FTSP UII.

Hadir dalam Pesantren Ramadhan Dekan FTSP UII (Dr.Ing-Ir.Widodo, M.Sc), Wakil Dekan FTSP UII (Setya Winarno, Ph.D), Ketua dan Sekretaris Program Studi, Ketua dan Sekretaris Magister, Program Doktor, Dosen, Tenaga Kependidikan, serta purna tugas FTP UII.

Dalam sambutannya Dekan FTSP UII Dr.Ing-Ir.Widodo, M.Sc menuturkan semoga  dengan ramadhan ini kita mampu mengolah hidup kita yang  sesaat dan yang hanya sekejap untuk hidup yang panjang dengan hidup yang lebih bermanfaat beribadah kepada Allah SWT. Begitu pula perpisahan kita dengan ramadhan tahun ini bukanlah perpisahan untuk selamanya dan bukan juga pertemuan terakhir kita. Semoga kita dapat kembali bertemu dengan ramadhan tahun mendatang dengan keadaan penuh harapan dan kesejahteraan, Amien…

Kegiatan Pesantren Ramadhan yang diselenggarakan secara rutin setiap tahun disampaikan oleh beberapa pemateri seperti  Ustadz Ir.Munadhir, MS, April Purwanto, S.Ag., M.E.I (Ketua Majelis Pertimbangan Organisasi Forum Zakat DIY), dan  Wien Wijanarko, MM.

Ustadz Ir.Munadhir, MS  mengangkat  thema seputar “Zakat”. Syari’at memakai kalimat zakat dengan 2 (dua) pengertian, yang pertama dinamai zakat karena menjadi sebab kesuburan pahala, sedangkan yang kedua dinamai zakat karena merupakan bukti dan kesucian jiwa dari kekikiran dan dosa. Namun demikian zakat dipakai juga untuk nama bagi sedekah wajib dan sedekah sunat, nafakah, kemaafan dan kebenaran.

Secara umum zakat dibagi menjadi 2 (dua), zakat harta (maal), dan zakat fitroh (fitrah). Rukun zakat ikhlas, syaratnya adalah sudah senisab dan telah memiliki selama setahun (haul). Ustadz Munadhir menambahkan menurut Madzhab Syafi’i Malik bahwa harta yang wajib dizakati adalah emas, perak, dan binatang ternak yang penuh setahun dimiliki nisabnya. Sementara yang disepakati wajib zakat adalah barang logam berupa emas dan perak, tumbuhan (kurma), biji bijian (gandum), dan binatang (onta, lembu, kerbau, kambing, biri biri) yang semuanya itu mencari makan sendiri dan tidak dipekerjakan. Sedangkan zakat profesi yang dikeluarkan sebesar 5% dari penghasilan setiap bulannya.

Zakat perak dikeluarkan untuk setiap 40 dirham (2,5%) dan telah mencapai 200 dirham. Jadi kalau hanya 190 dirham itu belum wajib zakat. Emas dizakati bila telah mencapai 20 dinar dimiliki 1 (satu) tahun dengan besaran setengah dinar (2,5%). Untuk tanaman yang mendapat air dari suai dan hujan zakatnya 10%, dan pada tanaman yang disiram dengan tenaga binatang zakatnya sebesar 5%.

Mengenai zakat fitrah Ustadz Ir.Munadhir menjelaskan, bahwa zakat fitrah itu dalah makanan yang dikeluarkan untuk membersihkan orang orang yang berpuasa dari perbuatan sis sia dan perkataan rafast atau kotor. Zakat fitrah ini hukumnya wajib, sebagaimana disebutkan dalam Hadist “Rasulullah SAW telah fardhukan zakatul fitri untuk menyucikan orang yang berpuasa dari segala perkataan yang sia sia dan kotor, dan untuk makanan bagi orang yang miskin”.

Yang wajib mengeluarkan zakat fitrah adalah orang Islam yang mempunyai kelebihan (makanan atau harganya) dari keperluannya di Hari Raya dan malamnya. Yang dimaksud keperluan disina adalah untuk dirinya sendiri dan orang lain yang ada dalam tanggungannya.  Para muzakki boleh menyerahkan zakat fitrahnya sampai menjelang sholat ‘ied, jikalau disuatu negeri atau tempat tidak ada lagi fakir miskin yang membutuhkan makananan pada hari raya, maka zakat fitrah bisa diberikan kepada ashnaf yang lain, misalnya untuk amilin dan ghorimin, disamping diberikan kepada fakir miskin.  Tutup Ustadz Munadhir.   

Sedangkan nara sumber April Purwanto, S.Ag., M.E.I menyampaikan tentang Shodaqoh dan pemberdayaannya, sementara  Wien Wijanarko, MM  dengan menggebu gebu menyampaikan tentang praktek praktek pemberdayaan zakat itu sendiri. 4 (empat) muallaf yang hadir diberikan cindera mata oleh FTSP UII adalah Muhammad Bernando AS, Ngatiyem, Muhammad Hidayatullah Sihalolo ketiganya dari Plemburan Sarihardjo Ngaglik Sleman, dan Jelita Juni Dwi Ardyianti (Poton Sarihardjo, Ngaglik Sleman).

Pengumuman Pengisian Kuesioner Nilai Kinerja Dosen