FTSP UII dan SEAMEO BIOTROP Sepakat Menjalin Kerjasama

Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) semakin menunjukkan kesungguhan dalam memperluas kemitraannya dengan berbagai lembaga pendidikan dan penelitian di tingkat ASEAN. Hal tersebut tampak dalam kunjungan serta penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) antara FTSP UII dengan SEAMO BIOTROP pada Kamis (20 September) Malam bertempat di Bogor Jawa Barat.

MoU tersebut ditandatangani oleh Direktur SEAMEO BIOTROP (Dr.Ir. Irdika Mansur) dan Dekan FTSP UII  (Miftahul Fauziah, Ph.D) bertempat di aula SEAMO BIOTROP yang dirangkai dengan Gala Dinner sekaligus peluncuran buku dari para penulis yang didanai oleh SEAMO BIOTROP dalam rangka “SEAMEO BIOTROP Golden Anniversary Celebration 50 years“.

SEAMEO BIOTROP merupakan salah satu dari 18 (delapan belas) pusat pendidikan dan penelitian di bidang tropical biology di bawah SEAMEO (Southeast Asian Ministers of Education Organization) yang berpusat di Bangkok, Thailand. MoU  yang ditandatangani ini akan berlaku selama 3 (tiga) tahun kedepan yang berkaitan dengan penelitian di bidang Teknik Lingkungan dan Biosystem. Selanjutnya kedua belah pihak juga akan terlibat aktif dalam pengembangan dan pembinaan sumberdaya manusia pada bidang-bidang yang relevan.

Pada acara tersebut hadir pula Sekretaris Program Studi Teknik Lingkungan (Dr.Eng. Awaluddin Nurmiyanto, ST., M. Eng) yang menegaskan jika kolaborasi antara FTSP UII dan SEAMO BIOTROP akan sangat membantu dalam rencana pembukaan Program Magister Teknik Lingkungan di FTSP UII yang sangat berkaitan dengan bidang pelestarian lingkungan dan bioteknologi. Senada dengan hal tersebut Center Director of SEAMO BIOTROP Jesus C Fernandez, Ph.D juga menuturkan jika kerjasama ini akan semakin menguatkan misi SEAMO BIOTROP dalam riset untuk pelestarian keaneka-ragaman hayati menuju pembangunan yang berkelanjutan

Shofi Latifaf Nuha Anfaresi FTSP UII Meluncurkan AiKite Start-up Company di Eropa

Shofi Latifah Nuha Anfaresi (17513166), Mahasiswi Program Studi (Prodi) Teknik Lingkungan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) mendapatkan kesempatan langka untuk mempresentasikan produknya yang bernama Banksand Water Filter bertempat di Stockholm World Water Week 2018. Stochkolm World Water Week merupakan Festival air terbesar di dunia yang dilaksanakan pada tanggal 27-31 Agustus 2018. Nuha, demikian sapaan akrabnya menjadi satu-satunya peserta dari Indonesia yang terpilih untuk mempresentasikan idenya berupa sebuah filter air khas daerah Bangka yang dinamakan Bank Sand Water Filter, temuannya ini akan sangat membantu masyarakat Bangka untuk mengatasi rendahnya kualitas air di daerah Bangka akibat industri penambangan timah. Nuha sendiri berharap setelah mengikuti Festival di Stockholm ini dia dapat mengimplementasikan filter air murah dan ramah lingkungan ini untuk masyarakat Bangka dan sekitarnya. Selain itu, Nuha juga terpilih untuk menjadi salah satu speaker dalam debat di Stockholm World Water Week 2018 dengan mengusung tema ASIA Focus: Challenging Nexus Technologies, a force for good?

Dengan reporter ia mengatakan, bahwa debat ini dilaksanakan di Stochklom pada tanggal 29 Agustus 2018. Diseluruh acara dalam program ini, Nuha mengaku menjadi yang termuda dan ia bangga dapat memperkenalkan UII di dunia internasional. Beberapa partner debatnya merupakan kepala Asian Development Bank di bindang Lingkungan dan Air, Professor penelitian Mekong, Kepala Penelitian IWMI, sedangkan Nuha sendiri disebutkan sebagai mahasiswa Universitas Islam Indonesia (UII).

Nuha menambahkan, ada beberapa partner debatnya yaitu Luna Bharati, Principal Researcher-Hydrology and Water Resources, International Water Management Institute. Kemudian Thomas Panella, Chief of Water Sector Group, Asian Development Bank, dan Dr. Vittoria Elliot, Mekong Science Director, Smithsonian Institution. Selain itu pada tim kontra, yaitu Abigail Lynch, Research Fish Biologist, National Climate Adaption Science Center in the USA, Rob Rendell, Senior Fellow at RMCG, Sarah Mosatse dari CEWAS Fellow, dan Christopher M.U. Neale, Director of Research Daughtery Water for Food Global Institute, University of Nebraska.

Nuha yang juga merupakan mahasiswa berprestasi akademik terbaik pada Semester Genap TA.2017/2018 dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) 3,93 berpesan,  saya (Nuha) sangat senang sekali dapat mewakili UII dan juga Indonesia di acara internasional sekelas Stockholm World Water Week 2018, tidak hanya para investor dunia, beberapa mentri dari beberapa negara hadir dalam acara ini. Kami semua datang dengan tujuan yang sama, ingin berkontribusi meningkatkan kualitas dan ketersediaan air bersih dan sanitasi bagi seluruh masyakarat di dunia, tidak boleh ada yang tertinggal di belakang. Pada sesi debat, saya menerangkan tentang pentingnya kontribusi generasi muda dalam mengembangkan teknologi terutama di bidang pengelolaan air bagi masyarakat. Sesi yang paling saya sukai yaitu sesi water and faith, salah satu speaker yang diundang yaitu Mufti Mohammad Zoubi, Mufti of Amman, Jordan, lewat beliau dapat dibuktikan bahwa Islam sangat dekat dengan pelestarian lingkungan, terutama pada sektor pengelolaan air.

Ia percaya, semua ilmu yang diberikan oleh para advisors, Pak Rektor, Pak Kaprodi dan dosen di Program Studi Teknik Lingkungan lah yang membantu saya untuk berkembang. Begitupula ketika saya berada di Pondok Pesantren UII, seluruh ustadz dan ustadzah memberi kami bekal melalui nasehat-nasehat mereka yang sangat super. Sehingga saya merasa sangat menyayangkan bila meninggalkan pelajaran mereka baik di kampus maupun di pondok selagi memenuhi undangan di negara lain. Bila memang hal tersebut diluar kehendak saya, maka saya harus mengejar ketertinggalan saya selama di kelas agar dapat sama dengan teman-teman yang lain.

Diakhir wawancaranya dengan reporter ia berpesan, ia berharap diri saya dan teman-teman lain dapat terus berkontribusi untuk negara dan bangsa Indonesia. Untuk para kawula muda, jangan pernah berhenti berkarya, manfaatkan waktu untuk selalu memberikan yang terbaik bagi masyarakat. Yang dinilai bukan kecil besarnya karya, namun seberapa besar kita dapat memberi bantuan, manfaat dan kontribusi bagi mereka. Dan jangan pernah takut untuk take action! Bila gagal, coba lagi dan coba lagi, sampai berhasil! Ungkapnya.

Demikian perjalanan Nuha di Eropa, yang dilakukan ke 6 (enam) negara, 4 (empat) diantaranya merupakan acara dari program seperti  di Switzerland, Italia, Swedia dan Belgia. Sedangkan 2 (dua) negara lainnya Paris, Prancis dan Cologne, Jerman, yang merupakan tempat ia berkunjung dan bermain.

,

Wakil Dekan bidang Agama, Kemahasiswaan dan Alumni FTSP UII Membuka Studium Generale AAI Mahasiswa Baru TA.2018

Sabtu (15 September) Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) UII  menggelar  Studium Generale (SG)  Asistensi Agama Islam (AAI) bagi mahasiswa baru tahun akademik 2018/2019 bertempat di Hall Auditorium  Gedung Mohammad Natsir FTSP UII Jl.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta.

SG AAI ini merupakan komitmen pada kesempurnaan dan risalah islamiyah di bidang dakwah Islamiyah  yang   merupakan salah satu tujuan Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta. Lebih dari 400 (empat ratus)  mahasiswa baru FTSP TA.2018/2019 hadir mengikuti pembukan SG AAI dari jumlah 603 mahasiswa yang diterima.

Program Asistensi Agama Islam ini bermaksud untuk memberikan pemahaman dan meningkatkan nilai nilai agama Islam serta karakter dalam beribadah dan berakhlak mulia yang bagian dari WAJIB. Kegiatan semacam ini sangat penting, karena kemungkinan di Perguruan Tinggi lain kegiatan pembinaan dan pemdampingan keagamaan seperti ini tidak ada. Hal ini sangat membantu mahasiswa dalam menentukan perjalanan hidupnya, semoga kita menjadi semakin lebih baik lagi, terarah, dan Insya Allah dapat lebih membangun karakter pribadi muslim sesungguhnya.

Demikian dituturkan Wakil Dekan Bidang Keagamaan, Kemahasiswaan dan Alumni FTSP UII (Dr.Ir.Revianto Budi Santoso, M.Arch., IAI) dalam sambutannya dengan penuh keramahannya.

Lebih lanjut Revianto menjelaskan, setelah pembukan SG AAI ini sudah dapat dilakukan pertemuan taklim secara kelompok dan setiap kelompok dipandu oleh satu orang mu’allim selama 12 (dua belas) kali tatap muka dalam satu semester, dan setiap akhir semester dilakukan ujian.  Sedangkan  jumlah kehadiran AAI sama sebagaimana seperti kuliah reguler yang pelaksanaannya diserahkan sepenuhnya oleh masing masing pendamping atau mu’allim. Diharapkan semua mahasiswa untuk dapat merespon dan melaksanakan Asistensi Agama Islam ini dengan baik dan tuntas, karena nilainya sebagai prasyarat pengambilan Kuliah Kerja Nyata (KKN). Ungkapnya.

Sementara motivator Ustadz Istihsan Arif Al-Fudahily mengajak dan mengingatkan kepada form supaya semua yang kita lakukan dengan niat mencari ukhrawi disamping duniawi karena Allah ta’ala. Dengan mencari ukhrawi maka dengan sendirinya duniawi akan kita dapati, namun bilamana suatu kegiatan diniati secara duniawi belum tentu ukhrawi menghampirinya.   

Pertemuan Orang Tua Wali Mahasiswa Baru FTSP UII TA.2018/2019 Menuju Internasionaliasi

Sabtu (15 September) Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) menggelar pertemuan Orang Tua (ORTU) wali mahasiswa baru TA.2018/2019 dengan khidmat, bertempat di Auditorium Gedung Mohammad Natsir FTSP UII Jl.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta.  

Pertemuan  Orang Tua (ORTU) wali mahasiswa baru ini bertujuan sebagai ajang silaturahim Pimpinan Fakultas, Jurusan dengan orang tua/wali mahasiswa baru. FTSP UII semakin memantapkan kualitas pendidikannya siap menuju internasionalisasi, karena  ketiga prodi di lingkungan FTSP UII (Teknik Sipil, Arsitektur, Teknik Lingkungan) sudah resmi menyandang akreditasi internasional dari lembaga akreditasi tingkat dunia.

Demikian dituturkan Dekan FTSP UII (Miftahul Fauziah, Ph.D) dihadapan Orang Tua wali mahasiswa yang dihadiri lebih dari 150 (seratus lima puluh) wali bersama dengan Ketua dan  sekretaris  Jurusan dilingkungan FTSP UII, Dosen Pembimbing Akademik (DPM), serta mahasiswa/i berprestasi akademik dan non akademik terbaik pada semester genap TA.2017/2018.

Lebih lanjut Miftah menegaskan bahwa, Prodi Teknik Sipil FTSP UII merupakan program studi kedua di luar Jepang, dan Program Studi Teknik Sipil pertama di Indonesia yang mendapatkan akreditasi dari JABEE Jepang. Prodi Teknik Lingkungan sudah mendapatkan pengakuan akreditasi internasional dari Accreditation Board of Engineering and Technology (ABET) USA. Dan Prodi Arsitektur  sudah  mendapatkan pengakuan akreditasi internasional dari Korean Architecture Accrediting Board (KAAB). Akreditasi internasional yang telah diraih ini bukan merupakan tujuan utama, namun yang lebih penting adalah untuk mempersiapkan pembelajaran dengan sebaik baiknya, perbaikan berkelanjutan di semua lini, dan saat ini FTSP UII sudah membuka klas internasional.

Kalau boleh kami sampaikan bahwa ada 598 mahasiswa baru FTSP UII TA.2018/2019 yang diterima dari 7.031 jumlah pendaftar, dengan demikian putra putri bapak ibu yang diterima di FTSP ini telah menyisihkan sekitar 12 (dua belas) peserta setiap mahasiswa. Ungkap Miftah.   

Sementara ada 12 (dua belas) mahasiswa berprestasi akademik terbaik, dan 8 (delapan) mahasiswa berprestasi non akademik terbaik pada Semester Genap TA.2017/2018 mendapatkan cindera mata berikut sertifikat yang diserahkan oleh Dekan dan Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan dan Alumni.

PEKTA 2018 FTSP UII Digelar Penuh Kesemarakan

Rabu (29 Agustus) sejumlah 12 (dua belas) kelompok setiap kelompok terdiri dari 40 (empat puluh) hingga 50 (lima puluh) mahasiswa baru angkatan 2018 Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) Universitas Islam Indonesia (UII) tertata rapih memasuki lobi sarapan pagi dilanjutkan berkumpul di lapangan Hall Gedung Mohammad Natsir FTSP UII Jl.Kaliurang Km.14,5 Sleman Yogyakarta guna mengikuti pembukaan Pekan Ta’aruf (Pekta) 2018.

 

Acara rutin Lembaga Kemahasiswaan ini kembali digelar untuk menyambut adik adik kelas  FTSP UII selama  2 (dua) hari (Rabu dan Kamis) bertujuan untuk memperkenalkan kepada lingkungan kampus, antar sesama warga FTSP, peran dan fungsi mahasiswa serta memperkenalkan lembaga-lembaga yang ada di FTSP.

Di FTSP UII banyak dimensi dimensi baik yang perlu dimanfaatkan oleh para mahasiswa baru, dan anda termasuk yang beruntung diterima di FTSP UII.  Kami sampaikan selamat datang kepada adik adik mahasiswa baru 2018 di kampus Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan.

Demikian dituturkan Dekan FTSP UII (Miftahul Fauziah, ST., MT., Ph.D) dalam sambutan Pembukaan Pekta 2018 yang ditandai dengan pemukulan gong dan pelepasan puluhan balon diikuti lebih kurang 550  mahasiswa baru TA.2018/2019 FTSP UII dari jumlah leseluruhan 605 mahasiswa baru.

Sementara Ketua Dewan Perwakilan Mahasiswa (DPM) dan Ketua Lembaga Eksekutif Mahasiswa (LEM) mengajak kepada mahasiswa baru untuk berperan aktif  akan fungsi sebagai mahasiswa, untuk berinteraksi  membaur antar mahasiswa di 3 (tiga) Program Studi Teknik Sipil, Arsitektur dan Teknik Lingkungan, serta mengajak untuk berpikir secara kritis.  Hal ini disampaikan karena posisinya yang sekarang berubah kedudukan dari siswa menjadi mahasiswa. Selamat datang calon calon penerus Bangsa di FTSP UII, semoga Allah SWT.memberkahi kita semua. Amien.

Pekta digelar penuh dengan kesemarakan, dikemas sedemikian rupa sehingga terlihat tidak membosankan berupa beberapa muatan seperti pengenalan sejarah FTSP, Pengenalan Lembaga Mahasiswa, maupun seminar kebangsaan yang diikuti dengan berbagai games, koreografi, bola pingpong, gambar berantai, formasi, dakwah yang ditutup malam ini dengan malam inagurasi.